Singapura: Perjudian sosial fisik di rumah menjadi legal, tetapi taruhan online tetap dilarang karena regulator baru dibuat

Singapura: Perjudian sosial fisik di rumah menjadi legal, tetapi taruhan online tetap dilarang karena regulator baru dibuat

Mulai Senin, perjudian sosial fisik di antara keluarga dan teman telah dilegalkan di Singapura. Di bawah Undang-Undang Kontrol Perjudian yang baru, aktivitas tersebut harus dilakukan di rumah individu dan tidak dapat dilakukan dalam rangka bisnis apa pun atau untuk keuntungan pribadi siapa pun yang tidak berpartisipasi dalam perjudian.

Menurut Kementerian Dalam Negeri (MHA), perubahan terjadi setelah undang-undang disahkan di Parlemen pada bulan Maret, menyusul kekhawatiran anggota parlemen tentang bentuk perjudian yang lebih baru yang dibawa oleh teknologi digital.

“Kelonggaran untuk perjudian sosial di rumah ini tidak akan diperluas ke platform online, mengingat kesulitan praktis dalam membangun hubungan individu dalam konteks online, apakah aktivitas perjudian online benar-benar perjudian sosial di antara keluarga dan teman,” kata MHA dalam siaran pers pada hari Minggu, seperti dilansir Channel NewsAsia.

Selanjutnya, pada hari Senin, Otoritas Pengatur Perjudian (GRA) baru juga dibentuk, yang akan mengambil alih fungsi Otoritas Pengatur Kasino yang ada dan diberikan lebih banyak kekuatan untuk mengatur semua bentuk perjudian di Singapura.

MHA mengatakan bahwa langkah ini memungkinkan Pemerintah untuk “tetap berada di depan tren teknologi dan perjudian, merespons secara lebih memadai terhadap produk perjudian yang muncul, dan mengambil pendekatan yang lebih holistik dan koheren terhadap kebijakan perjudian”.

1644847663 otoritas pengatur perjudian singapura tagihan kontrol perjudian

Undang-Undang Kontrol Perjudian mengkriminalisasi perjudian proxy di kasino dan ruang mesin buah, dan kasino akan bertanggung jawab atas tindakan pengaturan, termasuk hukuman finansial jika mereka gagal menegakkannya. Lisensi kelas akan diperkenalkan untuk produk perjudian berisiko rendah, seperti kotak misteri dan lotere promosi bisnis.

Menurut undang-undang baru, operator tidak akan dilisensikan secara individual, tetapi mereka harus memenuhi persyaratan lisensi kelas sebelum menawarkan produk mereka. Menurut pernyataan itu, kegagalan untuk mematuhi persyaratan akan membawa hukuman yang keras.

Menurut pengumuman yang dikeluarkan oleh MHA, hukuman terberat akan dikenakan pada operator, karena kesalahan mereka paling tinggi, diikuti oleh agen dan kemudian penumpang, menambahkan bahwa ini akan berlaku untuk semua pelanggaran perjudian ilegal, baik yang dilakukan secara online atau secara langsung. .

Perubahan lain di bawah Undang-Undang Kontrol Perjudian yang baru akan membuat mereka yang berusia di bawah 21 tahun untuk berjudi menjadi pelanggaran, kecuali di gerai Singapore Pool di mana usia legal minimum adalah 18 tahun.

“Ini akan menjadi pelanggaran pidana berdasarkan Undang-Undang Kontrol Perjudian bagi individu di bawah umur untuk berjudi, terlepas dari apakah dengan operator berlisensi atau melanggar hukum, dan bagi individu di bawah umur untuk memasuki area perjudian, kecuali di mana pemeriksaan masuk tidak diperlukan, seperti di Singapore Pools’ gerai fisik, ”kata MHA.

Kementerian lebih lanjut menjelaskan bahwa “outlet ini adalah area terbuka dengan akses mudah dan individu di bawah umur dapat secara tidak sadar masuk tanpa niat untuk berjudi”, pernyataan itu dibaca menurut Channel NewsAsia.

Selain itu, sebagaimana dinyatakan oleh Undang-Undang Kontrol Perjudian, juga merupakan pelanggaran bagi individu yang dikecualikan untuk masuk dan berjudi di ruang mesin permainan dan di platform perjudian online Singapore Pools dengan MHA mengutip kesulitan praktis untuk menetapkan apakah individu cukup mengenal satu sama lain untuk aktivitas untuk memenuhi syarat sebagai perjudian sosial.

Author: Benjamin Ward