Petaruh olahraga seluler khawatir tentang inflasi meskipun berpenghasilan tinggi, studi baru menemukan

Petaruh olahraga seluler khawatir tentang inflasi meskipun berpenghasilan tinggi, studi baru menemukan

Di tengah meningkatnya inflasi dan dampaknya terhadap tingkat tabungan pribadi konsumen, penelitian baru yang dilakukan oleh perusahaan informasi dan wawasan TransUnion meneliti status keuangan dan perilaku petaruh olahraga seluler. Studi ini menemukan bahwa lebih dari setengah (54%) berpenghasilan tinggi – menghasilkan $100.000 atau lebih – namun “banyak yang khawatir tentang inflasi dan dampaknya terhadap kemampuan mereka untuk terus melakukan pembayaran kredit di masa depan.”

Menurut TransUnion, petaruh olahraga seluler menunjukkan ketahanan dan kepekaan yang lebih besar terhadap hambatan ekonomi. Sementara sebagian besar petaruh tampaknya berada dalam posisi keuangan yang baik berdasarkan pendapatan dan tabungan, persentase yang lebih tinggi menunjukkan bahwa mereka kesulitan membayar tagihan dan menggunakan layanan kredit jangka pendek seperti pinjaman gaji.

“Pada nilai nominal, sebagian besar konsumen yang terlibat dalam taruhan olahraga seluler kemungkinan besar mampu melakukannya,” kata Declan Raines, kepala US Gaming di TransUnion. “Pada saat yang sama, temuan kami menunjukkan betapa pentingnya, terutama selama masa ketidakpastian ekonomi, bahwa operator menggunakan data yang komprehensif untuk mengidentifikasi konsumen yang tangguh dan yang tertekan. Melakukannya dapat membantu operator melindungi pemain dan memberikan pengalaman yang lebih aman kepada konsumen.”

Salah satu tren utama yang diperoleh dari laporan menunjukkan petaruh olahraga seluler melihat peningkatan pendapatan dan “umumnya lebih optimis daripada kebanyakan konsumen.” Petaruh olahraga seluler juga lebih cenderung dipekerjakan, dengan 89% saat ini bekerja versus 81% dari total populasi. Selain itu, 22% petaruh olahraga seluler mengindikasikan bahwa mereka telah berganti pekerjaan untuk kompensasi yang lebih tinggi dalam tiga bulan terakhir, dibandingkan dengan 7% dari populasi yang lebih luas.

Namun, terlepas dari kinerja keuangan dan optimisme yang kuat, petaruh olahraga menyatakan keprihatinan atas inflasi dan mengambil tindakan untuk melindungi diri mereka sendiri secara finansial untuk mengurangi biaya, menurut penelitian. Petaruh olahraga seluler menghemat lebih banyak uang dalam dana darurat dan membayar utang lebih cepat daripada total populasi. Selain itu, mereka juga meningkatkan penggunaan kredit yang tersedia dan menggunakan tabungan pensiun pada tingkat yang lebih tinggi daripada total populasi.

Penelitian tersebut juga mengidentifikasi adanya korelasi positif antara likuiditas konsumen dengan kinerja industri perjudian baik di tingkat makro maupun negara bagian. “Mengingat hubungan yang mapan ini, perilaku lindung nilai finansial saat ini yang ditunjukkan oleh petaruh olahraga seluler kemungkinan dapat mengindikasikan perlambatan dalam waktu dekat untuk industri taruhan olahraga,” kata TransUnion.

“Likuiditas konsumen merupakan komponen penting dari penelitian ini,” tambah Raines. “Melacaknya dan hubungannya dengan kinerja industri dapat membantu operator memahami bagaimana faktor ekonomi yang lebih luas dapat memengaruhi pangsa dompet, nilai pemain seumur hidup, dan risiko permainan yang bertanggung jawab.”

1627067103 taruhan olahraga generik seluler

Indikator lain dari penurunan likuiditas konsumen yang ditemukan oleh penelitian ini adalah bahwa 79% petaruh olahraga seluler khawatir tentang kemampuan mereka untuk membayar tagihan dan pinjaman saat ini secara penuh, dibandingkan dengan 52% dari total populasi. Selain itu, petaruh olahraga seluler menggunakan layanan pinjaman bayaran dengan tarif lebih tinggi daripada total populasi, kata perusahaan wawasan.

“Laporan tersebut menyoroti tantangan yang dihadapi operator dalam mengidentifikasi konsumen yang tangguh atau tertekan. Operator yang hanya mengandalkan data pihak pertama membatasi pandangan mereka tentang pemain tanpa gambaran yang lengkap,” klaim bisnis tersebut. “Mereka yang melakukannya dapat memantau stabilitas pemain dengan lebih baik dan menilai perilaku berisiko yang mengarah ke intervensi yang tepat, seperti periode pendinginan, untuk membantu memastikan permainan yang berkelanjutan.”

Operator berada pada keuntungan yang signifikan untuk meningkatkan praktik permainan yang bertanggung jawab ketika mereka memanfaatkan data pihak ketiga seperti yang umum di pasar global lainnya seperti Inggris, catatan perusahaan.

“Manfaat nyata dari strategi permainan yang bertanggung jawab yang kuat adalah membantu menjaga pemain dari masalah keuangan, meningkatkan loyalitas merek, dan memastikan pendapatan yang berkelanjutan,” kata Raines. “Di luar itu, ini juga menunjukkan upaya proaktif yang meningkatkan sentimen publik terhadap industri secara keseluruhan, yang diperlukan jika pasar ingin melihat peningkatan dukungan untuk akses negara di seluruh produk sportsbook dan kasino online.”

Petaruh olahraga seluler, terutama yang khawatir tentang membayar tagihan secara penuh atau yang memiliki tagihan yang sudah lewat jatuh tempo, harus memperhatikan kesehatan kredit mereka.

“Riwayat pembayaran dan tingkat pemanfaatan kredit, ukuran seberapa banyak kredit yang tersedia yang digunakan seseorang dibandingkan dengan total batas kredit mereka, adalah dua faktor penilaian kredit utama,” kata Margaret Poe, kepala pendidikan kredit konsumen di TransUnion. “Kehilangan pembayaran dan saldo kredit yang habis dapat memiliki dampak negatif yang parah pada nilai kredit konsumen.”

Banyak situs web dan aplikasi taruhan olahraga seluler mengizinkan penyetoran menggunakan kartu kredit, bentuk kredit bergulir berbunga tinggi. Dengan demikian, TransUnion memperingatkan bahwa “penting” bagi petaruh olahraga untuk memahami bagaimana berjudi secara bertanggung jawab dan mempraktikkan kebiasaan kredit yang sehat untuk memastikan kesejahteraan finansial mereka tidak terkena dampak negatif.

Penelitian ini dilakukan melalui survei online terhadap 2.739 orang dewasa pada Mei 2022, oleh TransUnion dalam kemitraan dengan penyedia penelitian pihak ketiga Dynata. Orang dewasa berusia 18 tahun ke atas yang tinggal di Amerika Serikat disurvei menggunakan metode panel penelitian online di seluruh kombinasi perangkat desktop, seluler, dan tablet.

Author: Benjamin Ward