Perampok Kasino Wildhorse Diancam ‘Memandikan Semua Orang dengan Darah’

Perampok Kasino Wildhorse Diancam 'Memandikan Semua Orang dengan Darah'

Diposting pada: 22 Agustus 2022, 11:23h.

Terakhir diperbarui pada: 22 Agustus 2022, 11:23.

Devin O'Connor

Seorang pria Oregon dilaporkan dengan penyakit mental parah yang melepaskan tembakan minggu lalu di Wildhorse Resort and Casino di Pendleton menghadapi tuntutan federal.

Perampokan kasino Wildhorse Oregon DOJ FBI
Rekaman pengawasan kandang kasir Wildhorse Resort & Casino diduga menunjukkan Javier Francisco Vigil yang berusia 51 tahun mengarahkan senjata api ke seorang pekerja yang meminta uang tunai. Pejabat federal telah mengajukan dua tuntutan terhadap Vigil atas insiden 17 Agustus di resor Oregon. (Gambar: Departemen Kehakiman)

Departemen Kehakiman AS untuk Distrik Oregon Jumat lalu mengumumkan tuntutan federal terhadap Javier Francisco Vigil yang berusia 51 tahun atas perannya dalam insiden penembakan 17 Agustus di kasino suku yang terletak sekitar 200 mil sebelah timur Portland. Kantor Kejaksaan AS untuk distrik Oregon menuduh bahwa Vigil melakukan perampokan Hobbs Act ketika dia memasuki kasino Wildhorse dengan senjata api dan meminta $1 juta.

Jaksa federal menuduh Vigil masuk ke kasino pada sore hari Rabu itu dan langsung menuju ke kandang di mana dia mengacungkan pistol dan menginstruksikan kasir untuk memberinya $ 1 juta. Vigil diduga mengatakan kepada pekerja itu bahwa dia akan “memandikan semua orang dengan darah” jika tuntutannya tidak dipenuhi.

Setelah menerima sekitar $70.000 tunai, Vigil keluar saat polisi merespons tempat kejadian. Tembakan terjadi, dengan Vigil dan satu pengamat dipukul. Vigil diangkut ke rumah sakit daerah di mana dia kemudian ditangkap dan kemudian didakwa. Anggota keluarganya mengatakan kepada stasiun berita lokal bahwa Vigil telah berjuang dengan kesehatan mentalnya selama bertahun-tahun.

The Wildhorse Resort & Casino dimiliki dan dioperasikan oleh Suku Konfederasi dari Reservasi Indian Umatilla. Kasino ini memiliki lebih dari 1.100 mesin slot dan 14 permainan meja.

Orang di sekitar yang terluka dalam penembakan itu kemudian diidentifikasi sebagai karyawan Distrik Sekolah Pendleton. Cedera penonton itu tidak mengancam jiwa, Inspektur sekolah Kevin Headings mengkonfirmasi.

Detail Laporan Insiden Adegan Kekacauan

Dalam pengaduan pidana yang diajukan terhadap Vigil yang diperoleh Casino.org, agen FBI merinci adegan berbahaya di dalam Wildhorse Casino pada 17 Agustus.

Agen Khusus FBI Jennifer Duke menulis dalam pengaduan bahwa petugas dari Departemen Kepolisian Suku Umatilla (UTPD) pertama kali tiba sebagai tanggapan atas perampokan yang sedang berlangsung. Petugas yang merespons meminta bantuan setelah Vigil melepaskan senjatanya.

Sekitar pukul 13:03 PST, Vigil meninggalkan kasino dengan membawa uang tunai. Penyelidikan mengungkapkan bahwa Vigil saling tembak dengan petugas UTPD di luar kasino. Vigil terluka dalam penembakan itu dan kemudian menjalani operasi, ”jelas Duke.

Video pengawasan menunjukkan Vigil mengenakan kaus sepak bola, topi baseball gelap, dan kacamata hitam saat dia mengarahkan pistolnya ke kasir kasino.

Biaya Diajukan

Kasir kasino mengatakan kepada penegak hukum bahwa dia awalnya mengira catatan Vigil yang dia berikan padanya menuntut $ 1 juta tunai adalah lelucon. Tetapi ketika dia mengeluarkan pistolnya, dengan cepat menjadi jelas bahwa ini bukan bahan tertawaan.

Pekerja itu mengatakan bahwa Vigil mengatakan kepadanya, “Saya benar-benar Tuhan.” Dia melanjutkan untuk menyerahkan uang tunai sebanyak yang dia bisa sambil secara bersamaan menekan tombol darurat untuk meminta tanggapan polisi segera.

Vigil telah didakwa dengan perampokan Hobbs Act dan satu tuduhan menggunakan/membawa senjata api selama dan sehubungan dengan kejahatan kekerasan. Orang yang dinyatakan bersalah melakukan pelanggaran Hobbs Act menghadapi hukuman 20 tahun penjara. Tuduhan kepemilikan senjata api diancam dengan hukuman wajib minimal 10 tahun karena Vigil menembakkan senjata tersebut.

Author: Benjamin Ward