Momen paling berkesan di Euro 2022

Momen paling berkesan di Euro 2022

Euro Wanita 2022 adalah turnamen untuk buku rekor – secara harfiah, dengan rekor kehadiran dan rekor skor untuk pemenang utama, negara tuan rumah Inggris. Di antara tendangan pertama dan peluit akhir, banyak hal yang terjadi — dari kenangan sekali seumur hidup hingga momen yang ingin dilupakan oleh beberapa pemain.

Sophie Lawson dari ESPN, Kathleen McNamee, Tom Hamilton dan Mark Ogden berada di Inggris mengikuti setiap langkah turnamen, dan sekarang mereka merenungkan bagian-bagian paling berkesan dari Euro 2022 yang akan dikenang oleh para penggemar tentang Euro 2025 mendatang.

Tumit belakang Alessia Russo terdengar ‘di seluruh dunia

Lawson: Saya yakin saya bukan satu-satunya yang akan mengatakannya, tapi: Alessia Russo’s back-heeled double-nutmeg konyol, berani, tidak sopan — apapun yang Anda ingin menyebutnya gol — melawan Swedia. Itu adalah momen keterampilan murni dan sentuhan ringan untuk memandu bola dalam perjalanannya kembali ke gawang Swedia, dan itu semua mengakhiri karir salah satu kiper paling disegani (Hedvig Lindahl) di sepak bola wanita Eropa.

2 Terkait

Sama seperti gol indah Benjamin Pavard melawan Argentina yang menulisnya ke dalam buku sejarah atau bagaimana Piala Dunia Pria 2014 dikenang karena sundulan “Flying Dutchman” Robin van Persie, “The Russo” akan menjadi kenangan yang gemilang dari tahun 2022.

Hamilton: Saya menonton pertandingan Inggris-Swedia di zona penggemar Trafalgar Square. Itu penuh sesak, dan orang banyak hanya bergantung pada setiap tendangan. Kemudian Alessia Russo melakukan back-heel untuk gol ketiga Inggris dan tempat itu meledak menjadi selebrasi. Saya sedang berdiri di dekat seorang guru dari sekolah lama Russo — St Simon Stock di Maidstone. Ketika tembakan Russo membentur gawang, separuh tempat menjadi liar, separuh lainnya berusaha keras untuk melihat tayangan ulang.

Michelle Tilby berada di grup kedua dan, ketika dia melihat tayangan ulang, reaksinya luar biasa. Dia menari-nari di celah sempit di antara barisan kerumunan dan gemetar saat memproses apa yang telah terjadi. Dia mencengkeram saya dan rekan saya, berteriak “Ya Tuhan!” kemudian mengambil waktu sejenak dan berteriak “Ya Tuhan!” lagi dan ditindaklanjuti dengan “Orang tuanya akan sangat, sangat bangga.” Dia mengenal Russo selama bertahun-tahun dan mengingat anak berusia 13 tahun saat itu yang terinspirasi oleh Olimpiade 2012. Setelah Pertandingan itu, dua pertiga kelas ingin menjadi pesepakbola profesional, tetapi Russo-lah yang berhasil.

Momen Brandi Chastain dari Chloe Kelly

Gol kemenangan Chloe Kelly untuk Inggris atas Jerman akan meninggalkan bekas yang tak terhapuskan di sepakbola. Shaun Botterill/Getty Images

Hamilton: Momen Chloe Kelly di final sungguh luar biasa. Bayangan dia berlari dengan atasan di atas kepalanya menggemakan selebrasi Brandi Chastain yang terkenal dari Piala Dunia 1999. Citra itu tumbuh untuk mewakili perubahan besar dalam sepak bola wanita di Amerika Serikat dan harapannya adalah perayaan Kelly akan memiliki dampak yang sama di sisi lain Atlantik.

Kelly, yang merupakan penggemar QPR, kemudian mengatakan bahwa dia hanya meniru selebrasi Bobby Zamora dari final playoff 2014. Tapi selain inspirasi, itu adalah salah satu gambar abadi dari turnamen ini.

Catatan lain: tepat di belakangnya saat dia berlari untuk merayakannya adalah Jill Scott. Ini adalah turnamen besar kedelapannya dan ketika kita berbicara tentang legenda, dia telah berkontribusi banyak untuk olahraga ini. Dia ada di sana pada tahun 2009 ketika Inggris kalah 6-2 dari Jerman di final Euro, dan dia adalah salah satu pemain pertama yang diberikan kontrak sentral – senilai £ 16.000 setahun – oleh FA segera setelahnya.

Scott menjembatani kedua era — mereka yang berjuang untuk membawa permainan menjadi sorotan, dan mereka yang telah berdiri di pundak mereka. Jadi melihatnya dengan medali pemenang di lehernya pada hari Minggu sungguh brilian. Dia adalah legenda permainan, tetapi telah menjadi kunci grup ini. Semua pemain berbicara tentang bagaimana dialah yang tahu kapan harus membuat lelucon, kapan harus memberikan saran, dan kapan harus mengingat kembali pengalamannya tentang bagaimana menghadapi skenario tertentu. Dan sekarang dia memiliki medali pemenangnya. Tidak ada yang lebih pantas mendapatkannya.

Menumbuhkan permainan

McNamee: Saya tidak berada di Old Trafford untuk pertandingan pembukaan turnamen dan memutuskan untuk keluar dan menontonnya di pub bersama pacar saya untuk mencoba menyerap beberapa atmosfer. Saya tidak benar-benar tahu apa yang diharapkan karena saya belum pernah menonton olahraga wanita di pub sebelumnya dan saya duduk di sana melihat semua orang di sekitar saya bersorak untuk Inggris; saya baru menyadari bahwa sangat aneh bahwa saya telah menghabiskan bertahun-tahun menonton pertandingan pria dalam pengaturan yang sama tetapi tidak pernah menonton wanita. Saya cenderung selalu menonton mereka secara langsung atau di rumah.

Senang rasanya merasakan desas-desus bahwa Anda menonton pertandingan dengan orang asing, dan mendengar sorak-sorai dan erangan terdengar di sekitar Anda ketika sesuatu terjadi. Bahkan hanya dengan melihat orang-orang yang tidak menyadari bahwa turnamen sedang berlangsung, berinvestasi dan mulai bersorak. Itu adalah momen besar bagi saya untuk merasakan inklusi itu dan melihat diri saya terwakili di layar.

Ogden: Saya sedang berjalan menjauh dari Leigh Sports Village setelah Swedia menang 5-0 Grup C melawan Portugal dan tepat di belakang saya, seorang ayah bertanya kepada putrinya yang masih kecil apakah dia menikmati pertandingan sepak bola pertamanya. Usianya pasti tidak lebih dari 7 atau 8 tahun, tapi dia sudah tahu bagaimana menyampaikan kalimat dengan tepat waktu — “Tidak, Ayah, aku tidak menyukainya,” katanya. “Aku menyukainya!”

Euro 2022 adalah tentang memperluas daya tarik permainan wanita dan menampilkannya kepada khalayak yang lebih luas dan ada kemenangan, di sana, untuk semua orang yang telah berjuang untuk menarik generasi berikutnya ke permainan.

Inggris adalah listrik untuk menonton, dan mereka memberi banyak orang banyak tuan rumah untuk bersorak. Shaun Botterill/Getty Images

Dukungan listrik untuk pembangkit tenaga listrik dan debutan sama

McNamee: Ini adalah pertama kalinya saya meliput turnamen sepak bola besar, dan saya menyukai saat-saat sebelum setiap pertandingan ketika saya harus berkeliaran di antara kerumunan penggemar dan hanya menikmati suasana.

Permainan yang indah tinggal di sini. Streaming liga, turnamen, dan tim teratas.
Daftar ke ESPN+

RABU, AGUSTUS. 3
• Villarrealvs. Naikkan (pukul 13.00 ET)
• Real Betis vs. Saragossa (pukul 13:30 ET)

JUMAT, AGUSTUS 5
• Frankfurt vs. Bayern (14:30 ET)
• Brugge vs. Zulte-Waregem (14:45 ET)

Saya meliput dua pertandingan Irlandia Utara di Southampton dan untuk negara kecil seperti itu, dukungan mereka cukup fenomenal. Terlepas dari garis skor dan fakta bahwa mereka kalah, mereka benar-benar mengalahkan fans Inggris dan benar-benar menandai kesempatan turnamen besar pertama mereka.

Saya juga menikmati tersesat dalam pawai penggemar Belanda. Saya berbelok di tikungan di Leigh dalam perjalanan ke stadion dan disambut oleh lautan oranye yang berjalan dengan keras di perkebunan kecil ini. Orang-orang berdiri di depan pintu mereka, mulut ternganga melihat apa yang terjadi di jalan yang menurut saya biasanya cukup sepi. Saya tidak memahami nyanyian atau lagu apa pun, tetapi saya menghargai suasana yang mereka bawa ke hari hujan di utara.

Ledakan yang tidak mungkin dilupakan (dan penghinaan di sisi lain)

McNamee: Menyaksikan Inggris menghancurkan Norwegia 8-0 adalah sesuatu yang saya pikir tidak akan pernah saya lupakan (dan para pemain Norwegia mungkin juga tidak). Itu benar-benar tidak terduga menuju ke dalam permainan meskipun di belakang mungkin saya seharusnya melihat celahnya lebih cepat. Ada napas terengah-engah di sekitar kotak pers saat gol demi gol masuk dan kebanyakan orang bahkan berhenti mengetik, tidak yakin harus berkata apa tentang pembongkaran seperti itu.

Saya duduk di samping seorang jurnalis Norwegia yang menutup laptopnya setelah gol keenam masuk dan berkata, “Tidak ada seorang pun di rumah yang ingin membaca tentang ini malam ini.” Sungguh luar biasa untuk menonton dan membuat semuanya menjadi lebih baik dengan fakta bahwa gol-gol Inggris menghibur. Gol kedua Beth Mead khususnya sangat bagus, saat dia menari dan menyelam di sekitar pertahanan Norwegia seperti tidak ada orang di sana.

Sulit untuk melihat kekecewaan di wajah Norwegia, terutama orang-orang seperti Ada Hegerberg, yang kembali ke sepak bola internasional, tapi itu jelas salah satu hal paling tak terduga yang saya saksikan sepanjang turnamen.

Lawson: Meskipun beberapa penggemar mungkin ingat perayaan pascapertandingan Austria pada tahun 2017, tim kembali dalam performa terbaik musim panas ini dan, sementara sebagian besar akan mengingat konferensi pers Irene Fuhrmann yang menghancurkan gerbang, bagi saya itu setelahnya ketika mereka menari kembali melalui samping dari zona campuran di Brighton, “Cukup Kuat” Cher menggelegar dengan beberapa pemain menampar tanda lantai basah, semua saat Ada Hegerberg memberikan wawancara serius kepada pers Norwegia.

Untuk tidak nyaman atau lucu seperti itu (tergantung pada perspektif Anda), itu adalah salah satu momen favorit kami dalam olahraga: penderitaan dan ekstasi. Austria sangat gembira dan merayakan satu-satunya cara mereka tahu bagaimana ketika Hegerberg menahan emosinya untuk menghadapi media, mengabaikan semua gangguan untuk berbicara jujur ​​tentang kehilangan itu. Lihat di bawah:

Posisi ruang konferensi pers yang tidak menguntungkan pic.twitter.com/qU2ibGcSoV

— Sophie Lawson (@lawson_sv) 15 Juli 2022

Kebangkitan Fran Kirby setelah jalan yang sulit dan tidak pasti

Hamilton: Sungguh luar biasa melihat Fran Kirby berkompetisi di Euro ini, apalagi memenangkan semuanya. Dia memulai semua enam pertandingan di Euro ini, dan akhirnya menjadi juara bersama Inggris, setelah sangat dekat di masa lalu. Sungguh pencapaian yang luar biasa. Tapi … menempatkan pencapaian ini ke dalam perspektif mengingat beberapa tahun terakhir hanya membuatnya lebih luar biasa. Lebih dari beberapa tahun yang lalu, dia mempertimbangkan untuk pensiun. Dia menderita perikarditis dan tidak bisa melihat jalan kembali ke sepak bola profesional — berjalan menaiki tangga sudah cukup sulit, apalagi bermain 90 menit penuh.

Tapi dia kembali. Kemudian pada bulan Februari dia mulai berjuang melawan kelelahan. Kunjungan yang tak terhitung jumlahnya ke ahli medis – termasuk perjalanan ke Barcelona – diikuti, dan dia memasang tenda oksigen di rumahnya. Itu adalah waktu yang brutal lagi untuknya, tetapi dia berhasil melewatinya. Pada 16 Mei, dia dipanggil di bangku cadangan Chelsea untuk final Piala FA. Bahwa dia berhasil sejauh itu sudah cukup bagi Sarina Wiegman untuk memasukkannya ke dalam skuad pendahuluan untuk Euro.

Kirby meyakinkan Wiegman selama beberapa minggu itu bahwa dia cukup fit untuk ambil bagian dalam kejuaraan, dan dia akhirnya memulai setiap pertandingan. Setelah mereka mengangkat trofi pada hari Minggu, emosi akhirnya membanjiri dirinya. Tetapi bahwa dia ada di sana, bersaing dan menang, adalah bukti mentalitasnya yang luar biasa dan orang yang luar biasa.

Sebuah langkah yang menunjukkan Inggris bisa menjadi juara

Ada begitu banyak kenangan abadi dari turnamen ini. Backheel Russo, hat-trick Grace Geyoro, atmosfer luar biasa di Old Trafford untuk pertandingan pembuka, dan rekor penonton di Wembley untuk final. Bagaimana dengan selebrasi Kelly setelah gol kemenangannya, air mata Lena Oberdorf meski mengumpulkan trofi pemain muda terbaik turnamen, penghancuran Norwegia atas Inggris dan semua rekor, semua senyuman, semua kegembiraan dan semua kesedihan.

Tetapi jika saya harus memilih hanya satu momen, itu adalah 10 menit terakhir perempat final antara Inggris dan Spanyol.

Tuan rumah tertinggal 1-0 pada saat itu, dan memang sepatutnya demikian. Spanyol bermain bagus meski tanpa Alexia Putellas, meski akan sangat mengecewakan jika mereka bertahan untuk mengalahkan Inggris. Namun Sarina Wiegman, pelatih Lionesses, meminjam taktik paling kuno dari manajer Spanyol terpandai yang pernah ada, Pep Guardiola, dan mengirim bek tengahnya, Millie Bright, di depan sebagai penyerang tengah.

Guardiola melakukannya dengan Gerard Pique saat dibutuhkan di sisi Barcelona yang hebat itu; Wiegman melakukan hal yang sama di sini. Jika itu cukup baik untuk Pep, Pique, Barcelona dan Lionel Messi, itu cukup baik untuk saya, Bright, Wiegman dan Inggris. Dan itu berhasil. Inggris menyamakan kedudukan pada menit ke-84 melalui Ella Toone, dan kemudian memenangkan perpanjangan waktu dengan gol brilian Georgia Stanway. Sisanya adalah sejarah, tetapi tanpa improvisasi ini, Inggris akan tersingkir.

Author: Benjamin Ward