Mantan bos junket Macau Alvin Chau diadili atas 200+ tuduhan perjudian ilegal, menjalankan sindikat kriminal

Mantan bos junket Macau Alvin Chau diadili atas 200+ tuduhan perjudian ilegal, menjalankan sindikat kriminal

Mantan CEO Suncity Group Holdings Alvin Chau muncul di pengadilan di Makau pada hari Jumat untuk menghadapi lebih dari 200 tuduhan termasuk kegiatan perjudian ilegal, menjalankan sindikat kriminal, pencucian uang, dan penipuan.

Mantan taipan junket Makau tiba di pengadilan utama Makau pada Jumat sore di sebuah van penjara, seperti yang dilaporkan oleh TDM News. Pengacara dari operator kasino termasuk Sands China, Wynn Macau dan MGM China menghadiri sidang, bersama dengan keluarga Chau.

Chau mengundurkan diri sebagai CEO junket Suncity pada Desember 2021, setelah ia ditangkap karena pencucian uang pada November. Penangkapan itu terjadi setelah kota Wenzhou di China timur mengeluarkan surat perintah yang menuduh Chau mengoperasikan kegiatan perjudian di daratan.

1629730802 alvin chau ceo suncity group
Alvin Chau Cheok Wa

Menurut sumber yang disebutkan di atas, nilai total taruhan sindikat perjudian ilegal melebihi HK$824 miliar ($105 miliar). Sindikat Chau dituduh telah menipu operator kasino dengan menyembunyikan pendapatan dan jumlah sebenarnya yang dipertaruhkan, yang memengaruhi pendapatan kasino dan pendapatan pajak pemerintah.

Sementara persidangan Chau adalah perkembangan yang sudah lama diharapkan, pengadilan kini terpaksa menundanya hingga 19 September, karena 11 dari 21 terdakwa yang terlibat dalam kasus Chau tidak hadir pada hari Jumat.

Suncity Chau adalah pemain utama di Makau hingga 2019, sebelum pandemi coronavirus, menyumbang sekitar 25% dari total pendapatan game, kata eksekutif industri. Kasino Makau menghasilkan pendapatan $36 miliar pada 2019.

Namun, banyak yang telah berubah sejak saat itu, dan industri junket di pusat game telah runtuh sejak penangkapan Chau dengan semua kamar VIP Suncity ditutup Desember lalu. Banyak lainnya gulung tikar, dilanda sentimen buruk dan kurangnya bisnis karena pembatasan perjalanan terkait COVID, seperti dilansir Reuters.

1643640087 Grup Chan Weng Lin Ceo Tak Chun
Levo Chan Weng Lin, mantan ketua Tak Chun Group

Pada bulan Januari, polisi Makau menangkap bos junket kasino terbesar kedua Levo Chan Weng Lin, ketua dan pemegang saham pengendali Tak Chun Group dan co-chairman dan CEO Macau Legend Development, dengan tuduhan terlibat dalam organisasi kriminal, perjudian ilegal, dan pencucian uang.

Baik Chau dan Chan telah ditahan di penjara Makau sejak penangkapan mereka. Pemerintah Makau telah mencoba untuk mengendalikan junket dengan undang-undang baru yang menetapkan bahwa operator kasino tidak lagi memiliki ruang junket khusus di kasino. Menurut analis, pengaruh mereka kemungkinan akan semakin menipis ke depan.

Makau adalah satu-satunya tempat di Cina yang legal untuk berjudi di kasino. Sangat bergantung pada pajak perjudian, yang menyumbang lebih dari 80% pendapatan pemerintah, Makau hanya sedikit berhasil dalam mendiversifikasi ekonominya. Junket bertindak sebagai perantara yang membantu memfasilitasi perjudian untuk orang-orang kaya Cina di Makau, memberikan kredit dan juga menagih hutang mereka atas nama operator kasino.

Author: Benjamin Ward