Iran-Uruguay, pemanasan Piala Dunia tidak ada yang ingin Anda lihat

Iran-Uruguay, pemanasan Piala Dunia tidak ada yang ingin Anda lihat

Hanya segelintir anggota keluarga pemain Uruguay dan beberapa penggemar yang diizinkan masuk setelah banyak diskusi dan debat, meskipun beberapa penggemar Iran akhirnya diizinkan masuk untuk menonton tim nasional mereka melakukan pemanasan untuk Piala Dunia. Atas perkenan Mark Ogden / ESPN

ST. POLTEN, Austria — Itu seharusnya hanya permainan, tidak lebih dari pertandingan persahabatan Piala Dunia antara Iran dan Uruguay di kota sepi di pedesaan Austria. Mungkin ini akan menjadi kesempatan sempurna untuk melihat tim Iran yang akan menghadapi Amerika Serikat dan Inggris di Grup B di Qatar 2022 dalam waktu dua bulan. Namun kenyataannya ternyata menjadi sesuatu yang berbeda.

Alih-alih pertandingan internasional reguler, itu menjadi acara di jantung kampanye kerusuhan yang berkembang di Iran seputar hak-hak perempuan, dan titik fokus bagi populasi muda yang menuntut perubahan. Pertandingan itu dijadwalkan akan dimainkan secara tertutup – meskipun penggemar dari kedua tim secara mengejutkan diizinkan masuk ke stadion sesaat sebelum kickoff – atas desakan pemerintah Iran. Mereka dikabarkan takut isu domestik menjadi platform publik di Eropa, sampai-sampai panggilan telepon dan pesan WhatsApp ke Federasi Sepak Bola Iran (IFF), hanya mencari informasi tentang jadwal tim dan akses ke pelatih, Carlos Queiroz, pergi tidak terjawab.

Keheningan juga meluas ke ESPN dan outlet media lainnya yang diberitahu 24 jam sebelum pertandingan bahwa IFF, di bawah tekanan dari rezim di Teheran, tidak akan mengizinkan jurnalis masuk ke NV Arena St. Polten untuk melaporkan pertandingan tersebut. “Untuk ketidaknyamanan terbesar kami,” kata penyelenggara pertandingan melalui email, “kami harus memberi tahu Anda bahwa pintu masuk ke pertandingan Iran vs Uruguay telah ditolak. Keputusan ini dibuat oleh FA Iran.”

Ini membutuhkan intervensi FIFA, dan mediasi oleh jurnalis Iran yang berbasis di Eropa, untuk menyebabkan putaran balik pada hari pertandingan. Sebuah saran bahwa media dapat hadir jika mereka menyerahkan ponsel sebelum memasuki stadion tidak terwujud, tetapi menjadi jelas bahwa tidak ada wawancara dengan pemain atau Queiroz akan diizinkan sebelum atau setelah pertandingan.

2 Terkait

Sementara Queiroz yang sopan menyambut dan bekerja sama dengan media di Hotel Pyramide di pinggiran Wina pada hari sebelum pertandingan, ada rasa cemas dan paranoia yang jelas di antara pejabat Iran yang mencoba membujuk mantan pelatih Real Madrid untuk membatalkan pertandingan. pengarahannya. Mengingat bahwa tim sepak bola adalah salah satu dari sedikit elemen yang terlihat dari masyarakat terbatas di Iran — mereka menghadapi Inggris, AS, dan Wales di Piala Dunia musim dingin ini — setiap elemen liputan tim, terutama selama masa politik yang bergejolak seperti itu, dijamin akan berhasil. menarik pengawasan ketat dari rezim di Teheran.

Seorang penggemar Iran yang berbasis di Austria tersenyum dan berkata, “Semuanya baik-baik saja dan benar-benar normal di Iran,” ketika ditanya tentang kemungkinan protes dari mereka yang ternyata menyemangati kedatangan bus tim. Beberapa saat kemudian, dia kembali sendirian untuk mengatakan dia punya keluarga di Iran dan terlalu khawatir untuk berbicara dengan media barat, tetapi “bahkan di kota-kota kecil, orang-orang memprotes sekarang.”

– Streaming di ESPN+: LaLiga, Bundesliga, MLS, lainnya (AS)

Ketika penggemar secara misterius diizinkan masuk ke dalam permainan, dua penonton digiring keluar dari lapangan oleh polisi di pertengahan babak pertama untuk kemenangan 1-0 Iran. Mereka memiliki plakat protes untuk mendukung Mahsa Amini, wanita berusia 22 tahun yang meninggal dalam tahanan polisi di Iran pekan lalu setelah didakwa mengenakan jilbab secara tidak pantas.

Pada akhirnya, permainan yang dimaksudkan untuk menilai kekuatan dan kelemahan tim yang akan berlaga di Qatar November ini ternyata menjadi definisi sepakbola politik.

“86 juta orang Iran, dan terutama para wanita muda Iran, layak mendapatkan yang lebih baik”

Untuk pertama kalinya dalam 43 tahun, wanita di Iran secara hukum diizinkan untuk menghadiri pertandingan sepak bola pria setelah pencabutan larangan, yang dimulai pada Revolusi Islam 1979 di negara yang melarang wanita dari acara olahraga pria.

Meskipun ada perubahan undang-undang, yang diperkenalkan menjelang Qatar 2022 menyusul tekanan dari FIFA setelah wanita disemprot merica di luar kualifikasi Piala Dunia melawan Lebanon pada bulan Maret, wanita harus duduk terpisah dari pria dan menggunakan pintu masuk khusus wanita saat menghadiri pertandingan di Iran.

Sepak bola telah lama menjadi perhatian pemerintah Iran karena prospek kerumunan besar yang memprotes rezim, sementara pesepakbola terkemuka telah menggunakan status mereka untuk berbicara menentang kebijakan ulama yang mengendalikan negara. Dalam beberapa pertandingan sejak pencabutan larangan tersebut, para wanita telah mengangkat plakat tinggi-tinggi sebagai penghormatan kepada Sahar Khodayari, yang meninggal pada tahun 2019 ketika dia membakar dirinya sendiri setelah didakwa “secara terbuka melakukan tindakan berdosa dengan tampil di depan umum dengan jilbab” dan “penghinaan pejabat” ketika tertangkap mencoba untuk menonton Esteghlal bermain Al Ain saat menyamar sebagai seorang pria.

Polisi ingin mengusir pengunjuk rasa dari pertandingan. #Iran pic.twitter.com/zBtZG7KmxL

— Samindra Kunti (@samindrakunti) 23 September 2022

“Menurut pendapat saya, atlet Iran tidak boleh diizinkan bersaing di panggung dunia karena pemerintah Islam Iran menggunakan atlet dan olahraga untuk menggambarkan negara sebagai anggota normal dari keluarga bangsa,” Sardar Pashaei, mantan juara gulat dunia dan Pelatih tim gulat Iran, yang kini berbasis di AS, mengatakan kepada ESPN.

“Republik Islam telah melarang jutaan wanita Iran untuk berpartisipasi dalam banyak olahraga dan telah mengambil kesempatan mereka untuk berpartisipasi di arena internasional,” kata Pashaei. “Atlet yang memprotes sering dipenjara dan bahkan dieksekusi, seperti Navid Afkari.” Afkari adalah seorang pegulat Iran yang dijatuhi hukuman mati dan dieksekusi pada September 2020 setelah didakwa melakukan pembunuhan dan mengorganisir protes; Afkari mengklaim dia telah disiksa untuk membuat pengakuan palsu.

Voria Ghafouri tidak bermain untuk Iran sejak mengkritik kebijakan luar negeri negara itu pada 2019, sementara mantan gelandang Iran dan Bayern Munich Ali Karimi, yang mengenakan gelang hijau untuk mendukung pemimpin oposisi selama Piala Dunia 2010, telah menggunakan saluran media sosialnya di beberapa hari terakhir ini menyoroti kematian Mahsa Amini saat berada dalam tahanan polisi moralitas. Amini telah ditangkap karena mengenakan jilbab “secara tidak benar.” (Empat pemain, termasuk Karimi, “pensiun” dari tugas tim nasional karena mengenakan gelang itu.)

Permainan yang indah tinggal di sini. Streaming liga, turnamen, dan tim teratas.
Daftar ke ESPN+

RABU, SEPT. 21
• Cincinnati vs. Chivas (pukul 19.00 ET)
• Nashville vs. Amerika (9 malam ET)

KAMIS, SEPT. 22
• Salt Lake vs. Atlas (pukul 10 malam ET)

JUMAT, SEPT. 23
• Jepang vs. USMNT (8:25 ET)

Kematian Amini telah menyebabkan protes luas dan tindakan pemberontakan di seluruh Iran, dengan wanita melepas jilbab dan memotong rambut mereka di berbagai platform media sosial. Zobeir Niknafs, seorang pemain dengan Esteghlal yang berbasis di Teheran, menerbitkan sebuah video Instagram minggu ini di mana ia mencukur kepalanya sebagai bentuk solidaritas dengan protes para perempuan.

Dengan latar belakang inilah, menurut sumber, pejabat tinggi pemerintah di Teheran bersikeras bahwa pertandingan antara Iran dan Uruguay dimainkan secara tertutup karena risiko komunitas Iran yang cukup besar di Austria menggunakan pertandingan tersebut untuk berdemonstrasi menentang pemerintah. . Pertandingan Selasa depan melawan Senegal, juga di Austria di tempat bernama Maria Enzersdorf, juga akan dimainkan secara tertutup.

Kegugupan rezim kemungkinan akan meluas ke Piala Dunia, dengan Iran dalam kelompok bermuatan politik bersama Amerika Serikat dan Inggris, tetapi tiket untuk pertandingan melawan kedua negara sudah hampir terjual habis, sehingga tidak akan ada jaring pengaman dari tribun kosong di Qatar.

Tetapi bagi beberapa aktivis, hubungan antara rezim Iran dan tim olahraga nasionalnya begitu terjalin sehingga mereka percaya bahwa Iran harus dilarang bersaing di arena internasional.

“Voria Ghafouri, kapten tim Esteghlal, tidak hanya dikeluarkan dari tim, tetapi fotonya tidak boleh ditayangkan di televisi Iran,” kata Pashaei. “Untuk alasan ini, saya percaya bahwa pemerintah yang tidak percaya pada nilai-nilai kemanusiaan dan hak asasi manusia dan menggunakan olahraga mereka untuk ‘mencuci olahraga’ tidak pantas berada di komunitas olahraga internasional.

“86 juta orang Iran, dan terutama para wanita muda Iran, pantas mendapatkan yang lebih baik.”

Queiroz bersikap ramah kepada media ketika dia melakukan tugas pra-pertandingan, meskipun federasi Iran berusaha mencegah setiap dan semua akses ke tim. Atas perkenan Mark Ogden / ESPN

“Tetapi pada saat yang tepat, saatnya tiba untuk berbicara di lapangan. Apa yang orang lain pikirkan itu tidak penting”

Iran masuk ke Qatar 2022 sebagai tim pria berperingkat tertinggi di Asia, duduk di peringkat 22 dunia pria FIFA. Qatar akan menjadi penampilan final Piala Dunia ketujuh Iran, dan mereka dianggap sebagai kekuatan regional dengan hanya Jepang (4) yang memenangkan lebih banyak Piala Asia daripada Iran (3).

Namun tim nasional dalam keadaan tidak stabil kurang dari dua bulan menjelang pertandingan pembukaan Iran melawan Inggris. Seorang presiden baru dan dua wakil presiden dipilih oleh IFF pada 30 Agustus. Seminggu kemudian, pelatih Dragan Skocic dipecat dan digantikan oleh Queiroz, asisten lama Sir Alex Ferguson di Manchester United, yang telah kembali untuk memimpin “ Team Melli” (“tim nasional” dalam bahasa Persia) setelah sebelumnya mengelola negara antara 2011 hingga 2019.

“Saya merasa seperti di rumah,” kata Queiroz setelah menyetujui paket gaji $50.000 untuk bertanggung jawab sampai akhir Piala Dunia. “Itu perasaan terbaik yang bisa kamu miliki.”

Sumber mengatakan kepada ESPN bahwa Skocic kehilangan kepercayaan para pemain – striker Porto Mehdi Taremi dijatuhkan oleh Skocic setelah perselisihan – dan kembalinya Queiroz telah menenangkan ketegangan di dalam skuad. Enam belas anggota skuad Piala Dunia 2018 Iran telah dipilih oleh Queiroz untuk pertandingan persahabatan melawan Uruguay dan Senegal termasuk gelandang bertahan berusia 35 tahun Omid Ebrahimi, yang hanya membuat dua penampilan di bawah Skocic dalam dua tahun terakhir. Pemain sayap Ramin Rezaeian juga dipanggil kembali setelah tiga tahun absen dari tim nasional.

“Ini bukan momen revolusi untuk mengubah masa depan sepak bola di Iran,” kata Queiroz. “Kami akan membangun warisan pelatih sebelumnya, sama seperti dia membangun warisan saya. Ini tentang keputusan jangka pendek, jadi saya akan mempelajari pertandingan dan keputusan baru-baru ini dan mengambil yang terbaik dari itu dan meningkatkan apa yang bisa kami lakukan untuk menjadi lebih baik ketika Piala Dunia dimulai.”

Sementara 27 pemain Queiroz sebagian besar diambil dari Liga Pro Teluk Persia Iran, Karimi adalah salah satu dari 10 pemain yang bermain di Eropa, termasuk pemain sayap Alireza Jahanbakhsh (Feyenoord), striker Sardar Azmoun (Bayer Leverkusen) dan gelandang Saman Ghoddos (Brentford ).

Fans Iran mencoba melihat sekilas Tim Melli sebelum pertandingan. Setelah pertandingan dimulai, beberapa penggemar diizinkan masuk. Atas perkenan Mark Ogden / ESPN

Dalam pertemuan penuh semangat melawan Uruguay, Iran terorganisir dan disiplin, menang 1-0 dengan gol menit ke-79 oleh Karimi. Pemain Liverpool Darwin Nunez dan mantan penyerang Atletico Madrid Luis Suarez ditahan dengan baik oleh bek Hossein Kanani dan Shoja Khalilzadeh, yang diperkirakan akan melakukan hal yang sama melawan Harry Kane dalam pertandingan pembuka Piala Dunia melawan Inggris pada 21 November.

Di lini tengah, Saeid Ezatolahi tampil solid di posisi nomor 6, sementara Azmoun tampil andal dan fisik sebagai penyerang tengah. Dengan kemenangan tipis tersebut, Iran tentu memupus persepsi bahwa mereka akan berada di peringkat luar Grup B di Qatar.

“Saya tidak peduli dengan apa yang orang lain pikirkan,” kata Queiroz ketika ditanya sebelum pertandingan tentang dihapuskan sebagai tidak ada harapan. “Saya peduli dengan kita. Saya tidak bisa mengontrol pendapat orang lain, tetapi kami memiliki kekuatan dan kualitas kami sendiri, tetapi kami juga memiliki kelemahan seperti semua tim.

“Di dalam grup, ekspektasi kami untuk tampil baik persis sama dengan fans kami dan seperti pada 2014 dan 2018, ekspektasi kami adalah mencapai babak kedua. Tetapi di saat yang tepat, saatnya tiba untuk berbicara di lapangan. Apa yang orang lain pikirkan tidak penting. Pada akhirnya, dalam pertandingan, yang penting adalah bermain dengan baik, memberikan performa yang baik dan menyerahkan hasil di tangan Tuhan.”

Kenyataan yang tidak menguntungkan bagi Queiroz dan para pemainnya, bagaimanapun, adalah bahwa penampilan dan hasil mereka di Qatar akan dibayangi oleh masalah yang jauh lebih penting di rumah. Seperti yang telah ditunjukkan oleh para pemain dan pendukung dalam beberapa hari terakhir, ada kesiapan untuk berbicara tentang situasi domestik, terlepas dari risikonya.

Tapi tim sepak bola Iran tidak bisa lepas dari tekanan, betapapun halusnya, yang diterapkan dari atas, dan mereka akan bermain di Qatar dengan memikul beban yang jauh lebih berat daripada yang ditanggung oleh lawan mereka.

Author: Benjamin Ward