Hukum Perjudian Sosial Baru Singapura Bertahan

Hukum Perjudian Sosial Baru Singapura Bertahan

Diposting pada: 1 Agustus 2022, 07:19h.

Terakhir diperbarui pada: 1 Agustus 2022, 07:19.

Erik Gibbs

Singapura menetapkan hukum dalam hal apa yang dianggapnya perjudian sosial. Jadi mulai hari ini, mengundang teman untuk bermain poker dadakan tidak lagi ilegal.

Merlion di Sungai Singapura
Merlion, landmark Singapura yang terkenal di dunia, di Marina Bay. Negara ini memodernisasi undang-undang perjudiannya untuk mendefinisikan industri dengan lebih baik. (Gambar: Proyek Online Bangsa-Bangsa)

Selama beberapa tahun terakhir, Singapura telah berupaya meningkatkan undang-undang perjudiannya. Sejak awal tahun, usahanya telah meningkat dan lebih banyak kemajuan telah dibuat.

Sebelumnya, menjadi tuan rumah permainan poker atau mahjong rumahan yang menyertakan taruhan tidak selalu ilegal tetapi, sebaliknya, dioperasikan di wilayah abu-abu. Undang-Undang Kontrol Perjudian (GCA) yang baru menghilangkan keraguan itu untuk beberapa kegiatan.

Perjudian Sosial Dapat Diterima

Lanskap perjudian di mana-mana selalu berubah. Pilihan baru tiba, sebagian besar melalui kemajuan game online, sementara yang lain menghilang. Absen dalam undang-undang perjudian Singapura adalah semua yang mencakup semua opsi perjudian yang tidak ditentukan secara spesifik.

Pemerintah sedang bekerja untuk mengubah itu. Sekarang ada Otoritas Pengatur Perjudian (GRA) baru, yang akan mengawasi semua bentuk perjudian. Ini menggantikan Otoritas Pengatur Kasino sebelumnya dan memiliki otonomi lebih untuk menetapkan kebijakan dan protokol untuk industri.

Ini termasuk membentuk definisi untuk apa itu perjudian sosial legal. Misalnya, di bawah GRA, menjadi tuan rumah turnamen mahjong atau permainan poker yang ramah adalah sah di atas meja.

Namun, ada beberapa syarat. Permainan harus dilakukan di rumah seseorang, bukan properti komersial. Selain itu, mereka tidak dapat menjadi bagian dari aktivitas terkait bisnis apa pun.

Di Singapura, penjudi harus berusia minimal 21 tahun, kecuali mereka yang mengunjungi lokasi Singapore Pools. Toko lotere dan taruhan olahraga dapat menerima siapa saja yang berusia 18 tahun ke atas. Namun, untuk perjudian sosial, kecuali jika negara berubah pikiran, tidak ada usia minimum untuk berpartisipasi.

Perjudian sosial mengacu pada peristiwa fisik, bukan digital. Perjudian sosial online masih ilegal. GRA, polisi, Kementerian Sosial dan Pembangunan Keluarga dan Dewan Nasional Perjudian Bermasalah akan bekerja sama untuk memastikan perjudian sosial, serta bentuk-bentuk lainnya, tidak lepas kendali.

Perubahan Perjudian Berbasis Darat Akan Datang

Ke depan, bisnis swasta yang ingin menyelenggarakan kegiatan perjudian, seperti taruhan atau lotere, harus memiliki lisensi. GRA bertanggung jawab untuk mengeluarkan lisensi, dan akan menyelidiki pelamar yang mengajukan.

Ini juga akan memantau perusahaan-perusahaan itu untuk memastikan mereka mengikuti aturan. Di antara wasiat ini adalah larangan taruhan proxy. Ini adalah praktik umum, meskipun tidak tersebar luas, yang memungkinkan pecandu judi untuk menghindari kontrol yang mencegahnya memasuki lantai permainan.

Seorang penjudi menghadapi denda karena menggunakan penjudi proxy, seperti halnya proxy. Selain itu, kasino juga dapat dimintai pertanggungjawaban.

GRA akan memperkenalkan lisensi kelas baru untuk mencakup berbagai bentuk perjudian – lotere untuk mempromosikan bisnis tidak harus berada di kelas yang sama dengan kasino. Namun, segala bentuk perjudian, kecuali sosial, sekarang akan memerlukan lisensi. Pelanggar dapat mengantisipasi hukuman finansial yang berat dari GRA, bahkan untuk pelanggaran kecil.

Author: Benjamin Ward