Gubernur Massachusetts, Ketua DPR meragukan tagihan taruhan olahraga dengan hanya satu minggu tersisa sebelum sesi berakhir

Gubernur Massachusetts, Ketua DPR meragukan tagihan taruhan olahraga dengan hanya satu minggu tersisa sebelum sesi berakhir

RUU Massachusetts yang berusaha melegalkan taruhan olahraga berada dalam bahaya karena waktu mulai habis bagi legislator untuk menjembatani perbedaan antara proposal taruhan olahraga Senat dan House. Gubernur Charlie Baker dan Ketua DPR Ron Mariano kini telah menyuarakan keraguan tentang upaya ini dengan hanya satu minggu tersisa sebelum akhir sesi formal.

Legislator terus bekerja pada RUU kompromi di bawah komite konferensi yang terdiri dari senator negara bagian dan perwakilan DPR. Sementara Presiden Senat Karen Spilka mengatakan awal pekan ini bahwa dia “berharap” RUU akan keluar sebelum batas waktu 31 Juli, ini sepertinya bukan taruhan yang pasti, karena legislatif tetap “berjauhan” dalam masalah ini.

Gubernur Baker, pendukung lama legalisasi taruhan olahraga yang secara vokal mendesak anggota parlemen untuk mengajukan proposal, telah digambarkan sebagai “nada ambivalen” yang mencolok tentang lintasan RUU pada Kamis sore.

“Anda tahu, sulit untuk mengatakan di akhir sesi tentang apa yang bisa atau tidak akan melewati gerbang di akhir,” kata Baker selama wawancara di Radio Publik Boston GBH News. “Itu pasti ada di pikiran orang-orang di Legislatif… Orang-orang bertanya tentang itu, orang-orang masih mendiskusikannya.”

1625255884 charlie baker gobernador massachusetts

Tanpa memberikan contoh, Baker mengatakan dia yakin undang-undang lain akan mendarat di mejanya sebelum batas waktu 31 Juli. Tetapi dengan taruhan olahraga, dia mengatakan kepada pembawa acara Radio Publik Boston bahwa “sulit” baginya untuk menarik kesimpulan, lapor MassLive.

Sementara tagihan taruhan olahraga kompromi masih dapat dicapai di hari-hari terakhir, serangkaian masalah utama harus diselesaikan oleh komite konferensi agar hal ini terjadi. Diantaranya adalah taruhan olahraga perguruan tinggi: sementara RUU DPR mengizinkan bentuk permainan ini, usulan Senat tidak.

Selain itu, RUU Senat menampilkan pembatasan yang lebih ketat pada iklan taruhan olahraga, pemasaran, dan penggunaan kartu kredit untuk perjudian. Sebaliknya, RUU DPR tidak menampilkan ketentuan kaku ini, dan mencakup tarif pajak yang lebih rendah, baik untuk taruhan langsung maupun online. Sementara pajak tagihan DPR bertaruh di lokasi fisik sebesar 12,5% dan online sebesar 15%, pajak proposal Senat masing-masing sebesar 20% dan 35%.

Ketentuan Senat yang berusaha melarang taruhan olahraga perguruan tinggi tampaknya menjadi yang paling kontroversial, memecah belah legislatif. Pada bulan Mei, Ketua DPR Ron Mariano mengatakan bahwa proposal yang tidak menampilkan taruhan olahraga perguruan tinggi akan menjadi “pemecah kesepakatan.” “Sulit bagi saya untuk mengetahui apa tujuan dari RUU Senat,” kata Mariano pada saat itu, dengan alasan negara akan kehilangan kemampuannya untuk memaksimalkan pendapatan pajak dan menekan aktivitas pasar gelap.

Pada hari Kamis, ditanya apakah RUU itu akan mencapai garis finish, Mariano mengatakan kepada wartawan di Gedung Negara: “Secara realistis, saya tidak tahu. Kita berjauhan.” Baginya, hal yang paling penting adalah taruhan olahraga perguruan tinggi, dan sekali lagi memperingatkan aktivitas pasar gelap yang tidak diatur jika Bay Staters tidak dapat mengakses opsi taruhan yang diatur.

1654025351 perwakilan rumah ronald mariano massachusetts ncaa
Ketua DPR Ronald Mariano

“Saya pikir ada peluang untuk memasukkan olahraga perguruan tinggi, daripada hanya ditangani oleh bandar judi,” kata Mariano. “Maksud saya, saya tidak mengerti jika Anda akan melakukan taruhan olahraga mengapa Anda meninggalkan pertandingan mangkuk Final Four dan seluruh musim sepak bola perguruan tinggi. Tampaknya tidak layak dilakukan jika Anda akan meninggalkan itu. ”

Mariano mengatakan dia terombang-ambing antara merasa optimis tentang taruhan olahraga atau mengkhawatirkan “ini tidak akan pernah berakhir,” seperti dilansir MassLive. “Saya enggan menyerahkan olahraga perguruan tinggi ke pasar gelap,” tambah Mariano. “Saya sudah memiliki posisi itu sejak awal.”

Empat negara bagian perbatasan Massachusetts – New York, Connecticut, Rhode Island, dan New Hampshire – memiliki taruhan olahraga legal. Meskipun belum jelas ketentuan mana yang akan bertahan dari kompromi potensial, yang disepakati kedua kamar adalah bahwa Massachusetts kehilangan dengan menjaga pasarnya tetap ilegal: anggota parlemen memproyeksikan taruhan olahraga dapat menghasilkan sekitar $ 35 juta pendapatan pajak tahunan untuk negara bagian.

Sehubungan dengan ketentuan taruhan olahraga perguruan tinggi, Gubernur Baker mengatakan dia akan mendukungnya tergantung pada bahasa RUU tersebut. Massachusetts pada akhirnya dapat menemukan jalan tengah dalam masalah ini dengan melarang bertaruh hanya pada program atletik perguruan tinggi atau universitas negeri mereka sendiri, seperti yang dilakukan oleh negara bagian lain yang bergulat dengan tantangan ini.

Author: Benjamin Ward