Emas Norwegia Bagian 1: Jalan Espen Jorstad untuk Memenangkan Acara Utama WSOP 2022

Emas Norwegia Bagian 1: Jalan Espen Jorstad untuk Memenangkan Acara Utama WSOP 2022

Espen Jorstad

Sebelum menjadi juara Acara Utama World Series of Poker (WSOP) pertama di Norwegia, Espen Uhlen Jorstad adalah seorang gamer dan pemain poker paruh waktu yang lebih peduli bermain video game dan berpesta daripada mengejar impian dan aspirasinya.

Sekarang menjadi juara poker dunia, pemain berusia 34 tahun itu mengatakan bahwa dia ingin menjadi duta yang baik untuk permainan ini, mendorong gaya hidup sehat, dan menunjukkan kepada negaranya aspek positif dari poker profesional.

Jesse Fullen dari PokerNews baru-baru ini mewawancarai juara Acara Utama WSOP 2022 satu lawan satu dalam percakapan intim yang dapat didengar di podcast PokerNews.

Menggambar pada wawancara itu, seri dua bagian ini akan melihat kehidupan Jorstad sebelum dan sesudah skor $ 10 juta yang membuatnya menjadi nama rumah tangga dan melambungkannya ke puncak daftar uang sepanjang masa Norwegia menurut The Hendon Mob.

Dengarkan Espen Jorstad di podcast PokerNews di sini!

Poker “Dinosaurus”

Perjalanan poker Norwegia dimulai pada tahun 2004, ketika ia masih remaja, di tengah booming poker yang dipicu oleh Chris Moneymaker yang memenangkan Main Event 2003. Dia ingat prestasi Moneymaker dan “menonton semua poker secara religius, seperti EPT, WPT, WSOP, saya akan menonton semuanya; High Stakes Poker adalah favorit saya.”

“Jadi saya dinosaurus, saya sudah di dalamnya selamanya,” kata Jorstad. “Tapi saya tidak bermain penuh waktu selama bertahun-tahun.”

Antara tahun 2006 dan 2008, Jorstad “bermain semi-pro” tetapi “tidak terlalu serius” tentang upaya pokernya.

“Saya seperti, banyak bermain World of Warcraft, banyak berpesta, seperti menghasilkan cukup uang untuk menjalani kehidupan yang saya inginkan, pada dasarnya,” katanya.

“Saya dinosaurus, saya sudah berada di dalamnya selamanya”

Espen JorstadEspen Jorstad yang lebih muda

Penggiling muda itu terutama memainkan permainan uang tunai online dan akhirnya muak karenanya. “Pada titik tertentu, itu seperti berburu gelandangan untuk menghasilkan uang. Dan saya tidak benar-benar belajar lagi.”

“Pada titik tertentu, itu seperti berburu gelandangan untuk menghasilkan uang. Dan saya tidak benar-benar belajar lagi.”

Menemukan dirinya tidak terpenuhi oleh poker, Jorstad fokus pada sekolah selama enam tahun dan akhirnya mendapatkan gelar master dalam ilmu pembuatan bir, cabang yang berhubungan dengan ilmu dan bisnis pembuatan bir, dan bekerja di industri selama setahun.

“Dan kemudian poker menyedot saya kembali.”

Memperlakukan Poker sebagai Karir

Ketika dia meninggalkan pekerjaannya untuk bermain poker penuh waktu pada tahun 2017, Jorstad bersumpah untuk lebih serius dalam bermain poker. “Saya sudah memperlakukannya lebih sebagai karier, cukup banyak. Melihatnya lebih profesional.”

Bagi Jorstad, itu berarti berfokus pada “aspek keuangannya dan mengamankan diri saya untuk masa depan, dan mengatur diri saya dan keluarga saya untuk hidup,” bukan mengejar gelang atau penghargaan.

Espen JorstadEspen Jorstad

“Saya pikir itu keren, tapi itu tidak seperti, ‘Oh, ini seperti mimpi seumur hidup. Saya ingin gelang,” katanya. “Tidak pernah tentang itu untukku.”

Tetapi mengingat kembali dua kemenangan gelang dan skor delapan angka selama musim panas, Jorstad mempertimbangkan kembali pendekatannya. “Sekarang saya cukup aman secara finansial, saya akan mengatakan mungkin saya akan kembali mengejar beberapa penghargaan dan piala dan semacamnya.”

Memenangkan Gelang dengan “Pads”

Setelah bertahun-tahun meraih hasil online dan di tur poker luar negeri, Jorstad memutuskan untuk melakukan ziarah pertamanya ke Las Vegas untuk bermain di Seri Dunia 2022. Tahun sebelumnya, Jorstad finis keenam di GGPoker WSOP Online $5,000 Main Event Championship seharga $603,058, memberinya sedikit rasa kejayaan Main Event yang akan datang.

WSOP pertamanya dimulai dengan cukup baik dengan beberapa uang tunai. Tapi kemudian “Saya punya 19 peluru berturut-turut yang saya bata, jadi seperti mantra kering yang panjang di tengah, pada dasarnya.”

Pada akhir Juni, Jorstad menemukan dirinya memimpin untuk sebuah gelang di acara Tag Team $ 1.000 dengan rekannya, pro Inggris Patrick “Pads” Leonard, melawan lawan Jamie Kerstetter dan Corey Paggeot. Duo Eropa mengalahkan Amerika untuk mendapatkan gelang pertama mereka dan menyelamatkan musim panas Jorstad dengan skor $ 148.067.

Patrick LeonardPatrick Leonard

Melihat ke belakang, Jorstad mengingat kemenangan Tag Team sebagai sorotan terbesarnya musim panas ini, meskipun ia kemudian memenangkan Kejuaraan Dunia untuk skor yang lebih besar secara astronomis.

“Jujur, memenangkan acara Tag Team mungkin lebih emosional (ly) … Saya menikmatinya lebih dari memenangkan Main Event,” katanya. “Karena saya memenangkannya dengan teman saya, Pads, itu adalah pengalaman yang sangat keren. Kami berbicara di sela-sela istirahat, kami belajar bersama. Itu seperti hal yang mengikat, dan itu sangat keren … Kemenangan Acara Utama, tentu saja, sangat besar, tetapi sangat luar biasa. Itu begitu banyak hal dan saya tidak bisa memahaminya, cukup banyak. Itu terlalu besar. Jadi saya tidak bisa menikmatinya sepenuhnya, atau apalah.”

Patrick Leonard dan Espen Jorstad memenangkan gelang di acara Tag TeamPatrick Leonard – Espen Jorstad

Jalan menuju $10 Juta

Meskipun telah memenangkan gelang, Jorstad mengatakan dia merasa “berkarat” pada saat Acara Utama datang, mencatat bahwa “selama WSOP, itu adalah kesibukan dan maraton sehingga saya merasa seperti tertinggal dalam belajar.”

“Saya pikir kepercayaan diri saya semakin buruk sepanjang seri, pada dasarnya,” aku Jorstad. “Saya tidak tahu berapa banyak (memenangkan gelang Tag Team) untuk kepercayaan diri saya.”

Dengan pelindung kartu Mario Mystery Block di depannya, Jorstad mencoba untuk tetap berpikiran jernih dan memiliki awal yang baik untuk Main, mengakhiri Hari 2abc ke-40 dalam chip dari lebih dari 1.200 pemain yang mengantongi. Jorstad terus berlari dengan baik di pertengahan babak turnamen hingga ia membuat “permainan yang cukup punty” lebih dalam di acara tersebut dan berhasil memudarkan petaka.

Espen JorstadEspen Jorstad di tahap awal Main Event

Tangan dimulai dengan open oleh Jorstad dengan queen-jack sebelum dia bertaruh tiga kali oleh lawan yang “adalah reg dan dia cukup aggro.” Jorstad tidak mempercayainya dan bertaruh empat kali dengan setumpuk 41 tirai besar, sebuah langkah yang dia akui sambil tertawa adalah “dipertanyakan.”

Tapi lawannya kali ini dan snap disebut dengan raja saku. Kegagalan besar membuat lawannya memimpin dengan satu set tetapi memberi Jorstad hasil imbang. Jorstad membuat flush-nya di belokan dan berhasil menghindari sungai yang dipasangkan papan untuk berlipat ganda dan “memiliki tumpukan.”

Di tangan penting lainnya, sang juara akhirnya menjatuhkan satu set empat dan memasukkan chip di setiap jalan sebelum meningkatkan ke paha depan di sungai dan bergerak semua masuk. Yang mengejutkan Jorstad, dia berada di belakang sepanjang waktu karena lawannya telah menjatuhkan satu set. dari tujuh hanya untuk dikalahkan oleh juara akhirnya, yang akan ditinggalkan dengan remah-remah jika dia tidak memukul single-nya.

“Jadi, tentu saja, ada banyak tangan seperti ini yang akan berakhir (bagi saya) atau hampir berakhir,” ujarnya.

Memanjakannya untuk Ibunya

Pada akhir Hari 7, Jorstad memimpin tabel final tidak resmi dari puluhan pemain dengan setumpuk 69 tirai. Petenis Norwegia itu tidak pernah melepaskan gasnya dan mengakhiri Hari ke-8 dengan keunggulan chip yang memerintah atas dua lawannya yang tersisa.

Di balik kacamata hitam Matrix, Jorstad duduk tak bergerak di Mothership pada Hari ke-9 dan meluangkan waktu saat dia membuat keputusan dengan uang yang mengubah hidup di telepon.

Espen JorstadEspen Jorstad di meja final Main Event

Amerika Michael Duek keluar di tempat ketiga untuk $ 4 juta ketika pasangan teratasnya tidak baik melawan kacang dari Australia Adrian Attenborough dengan Broadway straight. Attenborough memasuki permainan head-up dengan sedikit keunggulan chip tetapi kehilangan sebagian besar tumpukannya di tangan pertama di mana ia melipat penangkap gertakannya.

Tidak lama kemudian, Attenborough berakhir dengan penangkap gertakan lain dan tidak dapat menemukan tombol flip kali ini. Dia membatalkan kehidupan turnamennya hanya dengan sepasang merangkak dan disambut oleh juara poker dunia pertama Norwegia.

Sebulan kemudian, Jorstad mengatakan dalam wawancaranya dengan PokerNews bahwa dia masih memproses kemenangan. Tetapi dia menambahkan bahwa semuanya menjadi nyata saat dia menelepon ibunya, yang “di rumah menonton sungai dan saya harus memanjakannya untuknya.”

“Dia menangis sangat keras dan saya mulai sedikit menangis juga,” katanya. “Saya agak emosional.”

Espen JorstadEspen Jorstad menelepon ibunya setelah memenangkan Main Event

Untuk mengetahui apa yang telah dilakukan Jorstad sejak kemenangan Acara Utama WSOP 2022, termasuk bepergian ke Siprus untuk bermain di Pesta Poker Mediterania Luxon Pay, di mana ia menyelenggarakan permainan pertemuannya sendiri dan menempati posisi kedua di The One Drop ke kasino Inggris pemilik Rob Yong, nantikan Bagian 2 dari seri dua bagian ini.

Komunitas Poker Mendukung Juara Acara Utama 2022 WSOP Espen Jorstad dalam Sengketa Swap

Foto milik Espen Uhlen Jorstad

Author: Benjamin Ward